Demam Pertama Arthur 

Pagi itu, subuh-subuh arthur kayak mau nenen. Aku masih ngantuk, pas aku pegang badan arthur kok angetan. Abis nenen, coba aku termometerin. Panasnya ternyata udah 39. Aduh arthur demam…. Ini demam pertama arthur, sebelumnya dia belum pernah demam.

Aku tidur cuma berdua sama arthur, waktu itu masih pagi banget belum azan subuh juga, yang lain pada belum bangun. Aku terus pakein jaket, kaos kaki & topi ke arthur. Kata orang kalo bayi demam nenenin aja terus biar mendingan. Aku juga sambil nanya sahabat-sahabat aku di grup chat kudu digimanain. Arthur cuma nenen dan aku gendong sambil nunggu matahari terbit. Tiap 10menit sekali aku termometerin. Memang setelah nenen agak turun panasnya jadi 38 koma sekian, tapi badannya masih anget.

 

si embul lagi demam

Akhirnya, ibu sudah bangun dan aku terus bilang ke ibu kalau Arthur badannya anget. Minta tolong nanti periksain ke dokter. Aku langsung daftar pagi itu buat ke dokter yang biasanya. Hari itu aku masuk kerja,  jadi nggak bisa nemenin arthur periksa.

Akhirnya dengan berat hati, aku ninggalin Arthur untuk berangkat kerja. Dia keliat lemes digendong ibu. Di kantor aku nanya ke ibu terus, gimana kondisi Arthur. Saat itu ibu sudah ada di rumah sakit, periksain Arthur. Dan katanya, Arthur mau diambil darahnya untuk di cek. Aku sebenernya agak panik juga, karena Arthur belum pernah demam.

Waktu jam istirahat makan siang aku telpon ibu lagi nanya kondisi Arthur gimana. Ternyata ibu masih di rumah sakit. Katanya masih nunggu hasil lab nya. Sorenya, aku nelpon ibu lagi ternyata dokter menyarankan Arthur untuk opname di rumah sakit. Sebenernya dokter nawarin, mau di bawa pulang tapi di kontrol terus demamnya atau mau nginep di rumah sakit. Mungkin waktu itu ibu juga panik, ibu mikir kalau dokter nawarin opname, daripada kenapa-kenapa di rumah lebih baik opname aja. Karena belum tau penyebab demamnya dan anaknya keliat lemes nggak kayak biasanya.

Kata ibu, Arthur juga mau di pasang infus. Aduh, mau gimana lagi? Aku sebenernya kasihan. Pas masih baby banget dia di infusin pindah – pindah,  sekarang juga mau di infusin lagi. Akhirnya aku ijin atasanku minta pulang lebih awal dan aku sekalian ambil cuti seminggu. Aku juga telpon papa nya Arthur kabarin kondisi Arthur.

Saat itu mendekati long weekend, sebenernya papa Arthur mau ke jogja karena mau dateng ke nikahan temen di daerah Solo sekalian ngajak Arthur jalan – jalan. Tapi pada akhirnya kami menghabiskan liburan long weekend di rumah sakit.

 

Arthur opname di RS

Hari itu, dokter visit dan aku tanya Arthur kenapa. Kok demamnya naik turun, dan tiap hari dicek darahnya hasilnya ngga apa-apa. Kata dokter kemungkinan kena virus. Karena bayi kecil, lahir premature dan BBLR mudah terkena virus. Aku nanya kapan kira-kira boleh pulang, kata dokter lihat dulu hasil cek darah besok, kalau masih bagus dan stabil kemungkinan boleh pulang.

Dan hari berikutnya, hasil cek darah hari itu keluar. Waktu dokter visit dan lihat hasilnya, ternyata trombosit Arthur rendah. Kata dokter, Arthur sepertinya kena DB. Dan setelah dilakukan tes NS1 hasilnya positif. Hadehhhh.. ada – ada aja deh Arthur… Nyamuk dimana yang nakal. Kecil – kecil udah kena DB aja.

Dokter nggak masang infus lagi dan nggak kasih obat-obatan. Cuma kasih sanmol aja, kalau misal kan dia demam  lagi. Selebihnya disuruh sering – sering kasih ASI. Karena Arthur masih usia 3 bulanan, dia belum boleh MPASI. Jadi mama nya deh yang dicekokin macem – macem. Terutama Jambu merah. Biar Trombosit Arthur juga ikut naik.

Setiap hari Arthur diambil darahnya, walaupun dengan sedikit drama juga. Tapi Alhamdulillah nya, Arthur nggak rewel – rewel amat waktu sakit. Dia cuma kelihat lemes aja. Sekitar seminggu Arthur liburan di Rumah Sakit. Alhamdulillah , papa nya pas cuti sehingga bisa nemenin juga beberapa hari. Jadi aku nggak terlalu repot dan bisa bergantian menjaga Arthur di Rumah Sakit.

Sebetulnya waktu Arthur DB ini, bahkan sebelum dia demam, aku mulai curiga ada sesuatu yang aneh dimatanya. Ada yang lain dimata Arthur. Ada semacam kilauan di pupilnya, yang tidak biasa. Tapi waktu aku dan ibu nanya ke dokter anak yang menangani Arthur (dokter tersebut juga menangani Arthur saat di NICU), dokter itu cuma bilang “Ahh nggak apa-apa kok ini, mungkin cuma perasaan ibu aja”

Plis banget pak dokter yang terhormat, tolong jangan sepelekan kecurigaan atau kekhawatiran para ibu-ibu yang mengeluh mengenai anaknya. Feeling dan perasaan seorang ibu lebih kuat lho pak…

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *